™ Warning Jangan lupa comment dan Follow Blog Saya... Tinggalkan pesan di Chat Box© Terima kasih!!! By:Aditya Nugraha TKJ© ™ Welcome To My Blog Aditya Nugraha ™: troubleshooting pada sistem operasi windows secara umum Chrome Pointer

Selasa, 09 April 2013

troubleshooting pada sistem operasi windows secara umum



Kerusakan komputer sering terjadi karena kurangnya merawat komputer, baik fisik maupun sistemnya. Kebanyakan pengguna komputer, hanya memahami kebersihan fisik saja, tanpa rajin merawat dan membersihkan sistem di dalamnya. Sedangkan terkadang, pengguna komputer sering dihadapkan kepada masalah komputer error, hang, lambat, dan masalah-masalah atau trouble shooting komputer lainnya pada system pc anda. Kerusakan pada pc atau masalah pada pc belum tentu merupakan kerusakan hardware.  Hal ini sering menyebabkan komputer anda bermasalah.
Masalah yang sering di temukan pada windows:
1. Komputer bekerja lambat.
2. Sering hang atau stop responding.
3. Sering mengalami blue screen.
4. Proses booting dan startup windowsnya lama.
Penyebab umum kemungkinan masalah pc
 yang terjadi bisa disebabkan oleh masalah-masalah di bawah ini.

1. Kerusakan pada registry system anda.
Registry ini berfungsin menampilkan informasi serta konfigurasi antara hardware dan software pada komputer anda. Terlalu banyak sering gonta ganti software, install dan uninstall software atau driver sering meninggalkan jejak pada registry. Jika registry system ada yang rusak atau hilang, biasanya pc anda akan sering hang atau sering terjadi crash pada sistem.
Solusi : Gunakan software untuk maintanance atau memperbaiki dan membersihkan registry pada system anda, seperti registry cleaner, registry defrag. Jadi anda tidak perlu membersihkan atau membereskannya secara manual. Jika permasalahan pada komputer anda masih berlanjut, maka kita telusuri penyebab kerusakan selanjutnya.
Tips:  Bagi orang awam pada masalah sistem komputer, sebaiknya tidak mengotak-atik registri pada sistem windows anda secara manual. Merubah sendiri value atau isi registry harus dilakukan oleh orang yang mengerti tentang system registry pada komputer.

2. File berantakan dan tidak teratur rapi.
Begitu banyak file yang anda miliki namun tidak tersimpan rapi dalam harddisk anda, akan bisa menjadi penyebab komputer anda sering crash atau hang. Kita sering memasukkan dan mengeluarkan data, namun tidak rajin membersihkannya atau menata susunannya. Sistem penempatan data yang tersimpan pada windows selalu pada memori yang sedang kosong.
Solusi: Gunakan utility dari windows yang dinamakan disk defragment. Atau anda juga bisa menggunakan software lainnya yang bertujuan sama, merapihkan penempatan data pada memory harddisk anda. Jika permasalah masih berlanjut, terlusuri lagi penyebab permasalahan selanjutnya.
Tips : Jangan terlalu sering melakukan defrag, cukup lakukan defrag pada saat komputer anda sudah mulai lambat atau pada saat diperlukan saja.

3. Terkena virus/malware.
Pastikan komputer anda punya sistem keamanan dari bahaya virus dan malware. Selalu gunakan antivirus dan anti malware, spyware, pada komputer anda. Virus sering bekerja untuk merusak sistem dan data pada komputer, ini merupakan ancaman serius. Tak heran jika terjadi kerusakan karena adanya virus, maka kinerja komputer akan tidak karuan, registry, sistem dan data-data anda bisa rusak.
Solusi: Scan komputer anda dengan menggunakan anti virus dan antimalware yang anda install pada komputer. Sembuhkan penyakitnya dengan antivirus tersebut.
Tips: Jangan pernah meninggalkan kegiatan update database anti virus anda. Perkembangan jenis-jenis virus terus berkembang dari hari ke hari, maka pastikan anda memiliki software anti virus yang punya database virus paling baru. Jadi, update selalu antivirus pada komputer anda.

4. Kapasitas harddisk sudah terlalu penuh.
Coba cek berapa jumlah sistem dan data yang tersimpan pada harddisk anda. Jika kapasitas harddisk sudah mendekati penuh, atau sudah terlalu banyak data, makan tidak menutup kemungkinan sistem komputer anda bekerja lebih berat dan akan menyebabkan kelambatan pada kinerja komputer anda.
Solusi: Cek data-data anda, yang tidak penting sebaiknya di hapus saja, agar beban harddisk tidak terlalu berat. Bersihkan harddisk anda dari sampah-sampahnya juga. Anda bisa gunakan software seperti CC Cleaner atau yang lainnya untuk membersihkan sistem anda dari sampah-sampah data, dan sampah-sampah bekas anda bekerja, dan bekas anda melakukan browsing atau online.
Tips: Biasakan menempatkan data-data anda di drive terpisah dari drive sistem anda. Sisakan free space pada sistem anda setidak-tidaknya 25% dari kapasitas drive sistem anda. Jadi jangan sampai terlalu penuh. Harddisk butuh ruang untuk bernafas dan bekerja. Jangan terlalu penuh.

5. Suhu komputer terlalu panas (Overheat)
Coba lihat kebersihan CPU anda. Jika terdapat debu yang terlalu tebal pada kipas atau prosesor anda, itu dapat menyebabkan suhu pada komputer anda meningkat. Debu-debu itu bisa menghalangi sirkulasi udara di dalam komputer anda. Hal ini akan membuat komputer dan prosesor anda cepat panas, dan akhirnya membuat kerja komputer anda menjadi lambat dan sering hang karena suhunya sudah terlalu panas. Hal ini pun dapat menyebabkan hardware anda rusak.
Solusi: Bersihkan CPU anda dengan alat-alat pembersih yang aman dan lembut, terutama kipas prosesor. Cek kecepatan kipas-kipas yang ada. Jika kipas-kipas anda sudah bekerja lambat, ada baiknya segera ganti kipas-kipas anda dengan yang baru.
Tips: gunakan alat pembersih seperti penyemprot angin yang kecil, kuas yang berbulu lembut. Jangan gunakan cairan apapun untuk menghindari konslet pada mainboard anda. Rapihkan juga susunan kabel-kabel yang ada di dalam cpu anda.
 Anda bisa menggunakan software-software perawatan pada sistem anda seperti Tune Up Utilities, Advance system cleaner, Ashampoo Win Optimizer, atau software mantainance lainnya. Dalam satu software itu biasanya disediakan berbagai keperluan seperti registry fix, registry defrag, membersihkan hard disk, membersihkan sampah, dan perbaikan-perbaikan dalam keperluan optimasi windows anda lainnya dalam satu paket program

 ini 5 tips dan trik agar sistem operasi tidak berjalan lambat:
1. Hapus virus dari PC Kamu

AVG antivirus
Virus bisa masuk dari e-mail, pesan internal, usb atau file lainnya. Gunakan antivirus seperti AVG atau Kaspersky untuk menghapus virus dari komputer dan jangan lupa menjadwalkan scan berkala. Pada beberapa antivirus, ada fungsi untuk menscan otomatis setiap kali kamu mendownload atau mengkopi suatu file. Antivirus perlu diupdate secara berkala untuk mendapatkan hasil maksimal. Kebanyakan antivirus akan mengupdate sendiri secara otomatis ketika kamu masuk ke sambungan internet atau setiap kali ada versi update yang terbaru.
Virus juga bisa masuk dari jaringan internal misalnya seperti komputer kantor. Virus yang bisa menggkamukan diri akan mendeteksi komputer lain yang terhubung ke jaringan internal tersebut dan langsung mengirim virus ke sana. Jika kamu sedang tidak membutuhkan jaringan internet, ada baiknya untuk mematikan saja sambungan internet Kamu dan menggunakan komputer secara offline. Untuk virus yang masih menyebar secara offline, ingatkan administrator jaringan kantor kamu untuk menscan virus dan memasang firewall.
2. Hapus program yang tidak terpakai
Pertama, menghapus program yang tidak digunakan lagi. Ada beberapa program yang sering kita install hanya untuk keperluan singkat lalu tidak dipakai lagi. Program menghabiskan tempat di komputer Kamu, dan beberapa berjalan di latar belakang tanpa sepengetahuan Kamu. Hapus atau uninstall program yang tidak Kamu gunakan.
3. Menginstal antispyware
Adware
Sebagian besar program dan aplikasi bisa dihapus dengan mudah menggunakan pilihan Add or Remove Programs yang ada di Control Panel, tetapi program spyware sulit dihapus atau bahkan dideteksi. Ada banyak program antispyware yang dapat mendeteksi dan menghapus program-program ini. Penting untuk selalu memiliki program antispyware, karena mungkin spyware menginstal sendiri di komputer tanpa sepengetahuanmu, misalnya lewat internet. Setelah kamu menginstal program antispyware, jalankan untuk mendeteksi dan menghapus program yang tidak diinginkan. Atau Kamu bisa menjadwalkan scan berkala.
4. Mengosongkan ruang yang terbuang
Menghapus program yang tidak terpakai adalah cara yang bagus untuk membebaskan ruang disk, yang akan mempercepat komputer kamu. Cara lain untuk menemukan ruang disk terbuang adalah dengan menggunakan alat Disk Cleanup. Tetapi, walaupun kamu sudah menghapus program tersebut secara manual, program itu mungkin masih tersimpan di Registry. Seringkali, registry yang penuh menyebabkan banyak beban untuk PC, dan memakan banyak tempat. Jadi kita harus rajin membersihkan registry di komputer. Program pembersih registry bisa memperbaiki masalah di registry kita dan membersihkan program yang harus dihapus.
Ingat bahwa sebelum kamu melakukan apapun di registry komputer Kamu, sebaiknya kamu back up semua data yang tersimpan, untuk berjaga-jaga. Kalau tidak, maka program yang masih terpakai pun bisa terhapus begitu saja, termasuk data-data penting lainnya.
5. Defragmentasi hard drive
Defrag
Kamu dengan aplikasi disk defragmentation, bisa ditemukan di Start / Programs / Accessories / System Tools. Ini bisa membantu meningkatkan performa dengan membagi penempatan data supaya tidak memenuhi satu lokasi disk saja. Ini bisa menambah kecepatan PC pada waktu program dijalankan, juga memudahkan pencarian kalau kita sedang mencari sesuatu. Sebagian orang berpendapat ini hanya sedikit membantu meningkatkan performa PC, tapi untuk memaksimalkan performa PC dan memudahkan pencarian program, tidak ada salahnya membagi-bagi lokasi penempatan dan menghemat waktu loading.
Cara mendisfragmentasi komputer tidak terlalu rumit dan bisa dilakukan tanpa kemampuan teknis, berikut ini langkah yang bisa kamu lakukan.
Klik Start, dan kemudian klik My Computer.
Klik kanan Local Disk, dan kemudian klik Properties.
Klik pada tab Tools, dan kemudian klik Defragment Now.
The Disk Defragmenter muncul. Klik pada hard disk drive Kamu, dan kemudian klik Defragment.
Disk Defragmenter akan membutuhkan waktu sebentar untuk berjalan, bisa dimulai dari beberapa menit , walaupun dalam kasus tertentu bisa memakan waktu sampai beberapa jam, tergantung seberapa besar isi hard disk drive . Setelah selesai, kamu bisa klik Close.
Kalau kamu punya lebih dari satu hard disk yang perlu difragmentasi, kamu bisa mengulangi langkah-langkah ini untuk hard disk drive yang ada, mulai dari langkah yang keempat.
Itulah beberapa langkah yang bisa kamu lakukan untuk membersihkan komputer dan meningkatkan performa PC Kamu. Ingat bahwa antivirus dan antispyware harus selalu diupdate secara teratur.

2 komentar:

mahasiswa teladan mengatakan...

saya mahasiswa dari Jurusan Informatika
Artikel yang sangat menarik, bisa buat referensi ini ..
terimakasih ya infonya :)

college of computer mengatakan...

This article will help the internet people for setting up new weblog or even a weblog from start
to end.
Qassim & QU

Poskan Komentar


Get this widget!